13 July 2013

Define love

 

Cairo

"Love is an action."

Terpampang jelas pada skrin TV di pintu masuk bangunan pentadbiran Kulliyyah Tibb Kasr El-Ainy. Setiap kali kaki melangkah ke pintu khas untuk dekan universiti itu, pasti mata akan mencari-cari skrin TV tersebut dan menanti apa pula quote yang akan tertulis pada hari itu.

Tersenyum dengan quote di atas.

 

Suatu masa dahulu, Umar al-Khattab telah membuat pengakuan cintanya kepada Rasulullah s.a.w. "Ya Rasulullah, aku mencintaimu seperti ku cintai diriku sendiri."

Tersenyum sang Rasul s.a.w, lalu berkata,"Tidak wahai Umar. Engkau harus mencintaiku melebihi cintamu pada diri sendiri dan keluargamu."

Terus Umar r.a membalas, "Ya Rasulullah, mulai saat ini, engkau lebih ku cintai daripada apa pun di dunia ini."

"Sekarang wahai Umar.. (telah sempurna kecintaanmu padaku)".

 

Aneh. Semudah itu Umar mengalih dan mengalikan cintanya pada Nabi s.a.w?

 

Bagi Umar r.a., cinta menurutnya - adalah persoalan berusaha untuk mencintai. Cinta bukanlah gelojak hati yang datang sendiri, apabila melihat paras rupa yang ayu ataupun kumis yang rapi. Cinta, sebagaimana cinta kepada Allah yang tidak serta merta mengisi hati kita, ia memang harus diupayakan.

Dengan kerja, dengan pengorbanan, dan bahkan darah.

 

"Is love is an art? Then it requires knowledge and effort."

"Or is love a pleasant sensation, which to experience of chance, something one 'falls into' if one is lucky?"

"Undoubtedly, the majority of people today believe in the latter."

"Most people see the problem of love, primarily as that of 'being loved', rather than that 'of loving', of one's capacity to love."

Erich Fromm, The Art of Loving.

 

Kerana pemahaman kita yang salah terhadap makna cinta, memahami cinta sekadar suatu perasaan, bukannya kata kerja, lalu kita kecewa bila kita tidak dicintai oleh orang yang kita mahukan.

Cinta dalam pemahaman kita, seringkali dikuasai persoalan 'dicintai'. Sedangkan itu adalah sesuatu yang di luar kawalan penuh jiwa kita.

Kita dicintai atau tidak, bukanlah suatu hal yang boleh kita paksakan.

Dunia di luar sana, masing-masing mempunyai perasaannya sendiri, yang kadang-kadang secara aneh memutuskan, siapa yang layak dicintainya, siapa yang tidak.

Lalu, ungkapan seorang suami/isteri apabila mengadu hendak bercerai dengan alasan, "Aku sudah tidak mencintainya lagi", menjadi tidak relevan. Engkau bisa memilih. Untuk mencintai atau membenci. Kerana engkau tidak mencintainya lagi, maka cintailah dia.

Kerana cinta adalah kata kerja. Lakukanlah kerja jiwa dan raga untuk mencintainya.

 

Mencintai Allah, mencintai RasulNya, mencintai jihad di jalanNya, juga berjalan atas logika yang sama. Ia melampaui batas-batas perasaan suka dan tidak suka. Mungkin ia nampak susah, ataupun terkalah apabila dibandingkan dengan kecenderungan hati untuk mencintai mak ayah, anak-anak, saudara, isteri, simpanan kekayaan, perniagaan, dan kediaman-kediaman indah.

Tetapi ia mungkin, dan masuk akal untuk digapai.

Kerana bukan 'perasaan cinta' yang dituntut di sini. Melainkan 'kerja cinta'.

 

Di jalan cinta para pejuang, cinta adalah kata kerja.

Biarlah perasaan hati, menjadi makmum bagi kerja-kerja cinta yang dilakukan oleh amal shalih kita.

 

Ada dua pilihan ketika bertemu cinta

'Jatuh cinta' dan 'bangun cinta'

Untuk dirimu, daku memilih cinta yang kedua

Supaya cinta kita menjadi istana, tinggi menggapai syurga.

 

 

 
 

No comments: