Realiti

2:22 AM أمانينا 0 Comments

"Cuba kau lihat gambar ini."
"Ada apa dengannya?"
"Kau tengok, ini gambar sebuah keluarga normal. Keluarga biasa, keluarga tipikal masyarakat kita. Aku ambil rambang sahaja dari muka buku."
"Baiklah, tiada apa yang istimewa dalam gambar ini. Apa yang kau mahu katakan?"
"Kau tengok, anak-anak mereka, semuanya tersenyum teruja di hadapan kamera."
"Jadi?"
"Kau lihat latar belakang mereka, kerusi tempat mereka duduk boleh tahan bergaya. Selera orang berada."
"Baiklah. Ini keluarga yang sempurna. Serba cukup aku kira."
"Kau tengok pula komposisi rumah mereka. Perabot mereka. Mewah."
"Ya, kau benar. Apa yang kau mahu katakan sebenarnya?"
"Kau lihat muka pasangan suami isteri itu."
"Oh, muram."
"Kau tidak hairan?"
"Pelik juga. Ini kan gambar hari raya."
"Walaupun mereka ada semuanya, tapi mereka tak mampu tersenyum. Walaupun hanya dalam gambar. Anak mereka boleh tahan ramai. Kediaman mereka mewah. Sudah tentu mereka hidup selesa.
Apa yang membuatkan mereka tidak mampu tersenyum?"
"Entah.."
"Pendapat kau?"
"Barangkali mereka bergaduh sebelum itu."
"Gambar-gambar lain juga kelat sahaja muka mereka. Takkan bergaduh sahaja tak sudah?"
"Hmm... Entah.."
"Mereka nampak seperti bahagia, ada keluarga yang serba sempurna. Apa lagi yang mereka terkurang?"
"Aku tak tahu."
"Aku percaya, mereka belum berjumpa dengan hakikat bahagia."
"Barangkali."
"Dan aku percaya, bukan satu keluarga ini sahaja yang begini. Ramai lagi di luar sana yang sebegini."
"Kasihan. Kalaulah mereka tahu erti bahagia sebenar."
"Kau tahu apa yang aku rasa?"
"Mestilah tidak kalau kau tidak beritahu aku."
"Betapa banyaknya kerja kita bila kita kembali ke tanah air nanti. Untuk menyantuni masyarakat kita. Menyantuni keperluan rohani mereka."
"Ya.."
"Tanah air kita itu basah. Basah dengan hujan. Tapi tak mampu membasahkan hati penghuninya."
"Aku rasa sudah terlalu lama aku mementingkan diri.."
"Aku juga. Kita terasing di perantauan, hingga terlupa untuk peduli dengan orang-orang terdekat kita yang berada di tanah air."
"Aku belum bersedia untuk pulang ke tanah air."
"Sediakanlah dirimu. Rasa sahaja tidak akan membuahkan apa-apa. Lakukanlah sesuatu."
"Lakukan apa?"
"Sediakan dirimu, dengan keperluan akalmu, keperluan jasadmu, keperluan ruh mu. Bina dirimu. Didik dirimu. Aku hanya boleh menunjuk jalan, namun kau yang harus membangun dirimu sendiri."
"Baiklah." 
"Berjinaklah dengan realiti. Kita hidup di zon selesa di sini. Bergaullah dengan masyarakat. Sudah terlalu lama kau menyorokkan diri dengan dunia malaikatmu."
"Pedih ayat kau."
"Kita terlalu banyak berehat. Namun perasan sendiri sudah buat banyak kerja."
"Kau menghentam aku?"
"Tidak, menghentam diri sendiri."
"Hmm.."
"Kita terlalu takut menyuarakan kebenaran. Dan berpura-pura buta bila melihat kebatilan. Demi hubungan sosial alasannya. Takut mereka terasa."
"Bukankah perubahan perlukan masa dan berperingkat?"
"Enam tahun kita bersama mereka, dan mereka masih seperti dulu. Tandanya apa?"
"Kita tak buat kerja."
"Takkanlah enam tahun bersama mereka, tiada kesan langsung yang kita calitkan pada mereka. Betulkah kita ini pati yang pekat itu? Betulkah kita benih yang dicampak di lautan, akan menjadi pulau? Betulkah kita ini nila yang membirukan susu sebelanga?"
"Kita masih cair."
"Ya, dan kita tak buat kerja."
"Salahkah kalau kita membirukan belanga yang lain?"
"Tidak salah, malah dituntut. Dakwah memang perlu tersebar luas. Tapi itu tak bermakna kau boleh berlepas diri dari belanga asalmu."
"Aku takutkan penolakan, barangkali sebab itu aku melepaskan diri. Kalau belanga lain menolak kehadiranku, sekurang-kurangnya aku tidak akan berjumpa mereka selalu."
"Kau kehilangan peluang untuk menguji kesabaranmu."
"Aku terlalu pentingkan pandangan manusia padaku."
"Hingga mereka yang mewarnaimu dengan fikrah jahiliyyah mereka. Dan fikrah Islam yang kau fahami, kau sorok dan simpan sendiri."
"Mereka terlalu kuat."
"Kau menambah kekuatan mereka apabila kau tidak menyerang balas."
"Aku lemah."
"Fikrah yang kita bawa adalah yang benar dan kuat dengan sendirinya. Tapi pembawanya yang lemah. Lalu fikrah itu kelihatan lemah dan dusta."
"Pengecutkah aku?"

"Kau hanya perlu mulakan. Berani itu akan datang selepas itu."


0 comments:

Kursus Penulisan Ilmiah

6:05 AM أمانينا 2 Comments

Kursus dan bengkel penulisan yang sangat ...sangat... sangat rasa seperti ini:
 "Habis lah, dah kena buat buku..."

Ha3.
Bila lagi nak mula kalau tak sekarang, ye dak?

2 comments:

Lupa

5:11 PM أمانينا 0 Comments

Bila kerunsingan sudah selesai, ada pro dan cons nya.

Pada masa2 runsing kita, jiwa kita mudah terusik, hati kita mudah sekali tersentuh, mata kita mudah sekali menangis, baca kalam Allah sedikit sudah terkesan dan menitik, memang tiada gantung harap, melainkan hanya pada Allah untuk melegakan kerunsingan kita secepatnya. Muhasabah berjalan dengan air mata, memohon ampun atas semua dosa yang telah berlalu, yang sedang berlaku, dan yang akan berlaku.
Pandangan2 terhadap alam dan manusia, semuanya tercakna, terkesan, ditadabbur, semuanya diambil ibrah, hatta melihat ludah di jalanan Mesir ini pun, tertadabbur sama mengharapkan syurga tertinggi yang pastinya bersih sekali dan tiada pemandangan2 kotor sebegini.

Sekejap sahaja, bila nikmat datang, jiwa ini seakan2 terlupa semuanya.

Mujahadahnya kurang, muhasabah amalnya kurang, tangisnya apatah lagi. Sekejap2 direnjat dengan musibah orang lain, tapi kurang diempati, lupa sama2 merasa pedih hati orang lain, bila hati sendiri bahagia seorang.

Sekejap risau, sekejap lupa. Memang normal.
Justeru depresi tidak menjengah, kerana saya tahu itu normal. Iman naik turun itu normal. Tidak harus terlalu depresi, TAPI harus dirisaukan segera. Segera, dan bertindak. Jangan selesa.

Allahu akbar..

Taqwim tahunan ditenung lagi. Tenung dalam ingatan. Tarikh2 tertentu sudah berceloreng. Tarikh yang pelbagai warna juga tak kurang banyaknya. Fatrah menuntut ilmu di bumi alBanna ini sudah tidak lama. Ilmu duniawi dan juga ilmu ukhrawi. Barulah terkejar2 mahu ke Maktabul I'lam, membeli buku2 ikhwan dan sumber2 tarbiyah yang lain di situ. Barulah mahu itu dan ini. Barulah mahu bekerja keras seawalnya. Barulah segala idea2 dakwah dan tarbiyah muncul. Barulah2...macam2 barulah tapi masa yang ada sangatlah singkat.

hmmh.

Memanglah memang, nikmat2 mudah sekali buat manusia leka. Masa2 lapang pada 5 tahun ke belakang, barangkali kalau dicampur masa tidur yang berlebihan itu dan tidur selepas subuh yang konsisten pada tahun2 dahulu,  entah berapa banyak masa sebenarnya yang saya manfaati betul2 untuk mencelupkan diri dengan celupan Islam. Entah berapa banyak kesempatan yang saya abaikan di sini yang saya takkan dapat ulangi dan minta ia kembali. Entah berapa banyak tidur yang tidak diberkati kerana keterlaluan. Entahlah..

Nikmat menjadi muda, sihat belaka, masa lapang yang banyak, selesa dengan duit scholar, dan hidup yang terlekakan dengan cita2, semuanya memang kita sedang rasa.

Melekakan.

Bukan kita minta supaya ditarik nikmat2 itu agar kita sentiasa ingat Tuhan, tidak. Allah akan beri apa yang Dia mahu. Kewajipan kita, untuk sentiasa berdoa dan berharap agar kita tidak terlekakan dan sentiasa peka dengan setiap kesenangan yang kita ada.
Sentiasa sabar dan tsabat dalam ketaatan.

Nikmat sihat masih ada, takkan hari2 mahu beli burger firakh (ayam) sebagai makan tengah hari?
Nikmat masa lapang masih ada, takkan hari2 masih tidur lepas subuh? Selepas selambak bahan dan tarbiyah yang kita terima bertahun2, di mana perubahan kita?
Nikmat muda masih ada, dan kita masih terjelepuk di hadapan laptop lebih lama sampai rumah terabai dan tidak berkesempatan menyantuni ahli beit kita, apatah lagi menziarahi akhawat kita yang lain terutamanya adik2 kita?
Nikmat kaya masih ada, malah mungkin bertambah kaya lagi apabila mula bekerja nanti, adakah infaq kita dari bulan ke bulan semakin bertambah, atau duit terhabis kepada benda lain sampai tidak cukup untuk membayar infaq? T_T

Kata cik mylittlepencil semalam, kita dah dapat bahan tarbiyah banyaaak dah..bertahun2 dah...adakah perubahan yang berlaku pada diri kita, seiring dengan bahan tarbiyah yg kita dh dapat tu?
Kalau belum, check semula. Something wrong somewhere.

Jangan pernah selesa, dalam mengejar syurga. Saingan terlalu ramai.
Alert alert alert. Cari peluang, kejar peluang.
Jangan dihinggap penyakit lupa, terlupakan diri sendiri.
Siapa yang akan mempedulikan kita kalau kita sendiri tak peduli dengan diri kita?

0 comments:

Suci

9:02 PM أمانينا 0 Comments

Ia
Terlalu suci
Jangan kita cemarkan
Dengan nafsu kita
Selagi belum terlafaz
Perjanjian yang berat itu.

Orang beriman
kena selalu berwaspada
dengan seninya syaitan
menghiaskan dosa
kelihatan indah dan halal
sedang kita telah terjerat
dalam perangkap syubhah
menghampiri batas yang dilarang Allah
dalam tak sedar
melayani nikmatnya cinta makhluk

Justeru sabarlah
dalam menuju ketaatan
dan menjauhi kemaksiatan

"Harapan tanpa iman
adalah kekecewaan yang menunggu waktu
Kebahagiaan tanpa barakah
bagai bayang-bayang tanpa cahaya.

Orang suci,
menjaga kesuciannya dengan pernikahan
menjaga pernikahannya dengan kesucian."


0 comments:

Borek rintik

1:07 AM أمانينا 0 Comments

Bapa borek anak rintik

Kakak borek adik rintik.

:D

Rintik baik, rintik tak baik.

Hmm.
Qudwah apa yang kita dah rintikkan pada adik² kita ini?

0 comments: