Step Up!

2:36 PM أمانينا 0 Comments


 
STEP up and be prepared to be inspired!

We exclusively bring to you an opportunity not to be missed by Health Sciences student all over Egypt.

Grab a seat while you still can!

Interested?

Look out for these people near you,

Ikhwah:
Alex: Ammar Abdul Rahman - 01115973864
Mansurah: Aiman Jusri - 01116454632
Tanta: Azizul Hakim Mahdi - 01142970299
Zaqaziq: Zaid Nailul Morad - 01115377446
Cairo: Naufal Syamsul Ma'arif - 01117634647


Akhawat:
Alex: Siti Nasuha Hamzah- 01146790379
Mansoura: Khairunnisa Sulaiman - 01116454615
Tanta: Siti Zuhairah Mohamad Razali - 01143349937
Zaqaziq: Khansa' Mohd Rashid - 01115969770
Cairo
Sayyeda Zainab: Radhiah Mohamad - 01145569434
Madinah Nasr: Musyirah Hanan Zulkarnain - 01116946335

Hope to see you there!

#debar dalam senyum.

0 comments:

untuk kita

3:04 AM أمانينا 0 Comments

Ku ulang lagi bacaan.
Dan lagi.
Lagi.
Lagi.
Apa cerita sebenarnya ini.
Ku ulang lagi.
Dan cuba memahami setiap bait yang ditulis.
Berkecamuk. Apakah ini.
Kerongkong mula melemas.
Bagai dicekik dari hadapan.
Mata ini memang kerap kering dari tangis.
Dan masih kering.
Sebak yang tertahan.
Dipujuk dengan tulisan-tulisan sabar dan redha yang ditulisnya.

Merintih dalam diam, mengimbas satu per satu wajah kami.
Setiap satu bercerita sendiri.
Cerita tersendiri, meminta difahami yang lain.
Satu di China, satu di Amerika, satu di Rusia, satu di Afrika.
Melaung di satu ufuk sekuatnya!
Dia fikir ufuk di sana akan mendengar tanpa perlu berhadapan.
Masing-masing takut menghadap, dan terus melaung dari jauh.
Dengan harapan dusta.
Mana mungkin mimpi didengari andai kamu pengecut berhadapan realiti!

Barangkali masing-masing tidak mahu pun yang sana mendengar ceritanya, tapi puas dengan melepaskan rasa dan meletakkan beban di bahu yang lain dengan gembiranya.
Suka agaknya, bila rasa betul itu, AKU lah!
Hati terus lancang berprasangka, dan ego tak mahu ditundukkan.
Tiada siapa yang benar di sini.
Setiap kita bertanggungjawab atas segala yang telah berlaku dan akan berlaku.
Termasuklah aku dan kamu, wahai mata yang membaca.


Kau bukan satu entiti, dan aku bukan satu entiti yang lain.
Minta dibekas di dahimu, minta ditoreh di tanganmu, minta dihafal di hemisfera kepalamu,
Yang kita adalah SATU.

Kita cuba sama-sama,
benarkan niat kita
benarkan hidup kita,
hanya kerana Dia.
Allah sahaja.
Tiada yang lain.

Duhai Ruhul Jadid, masih segarkah ruh mu seperti dahulu?

UFAA

0 comments:

Curi-curi?

6:23 AM أمانينا 0 Comments

Pintu kamar ditutup rapi, tanda tidak mahu perbualan mereka didengari orang.
Jika aku mahu,
Boleh saja aku senyapkan diri dan memasang telinga untuk mendengar perbualan rahsia mereka.
Syaitan mengipas-ngipasku agar mencuri-curi dengar, seperti mereka cuba mencuri-curi dengar berita di langit,
Mereka mahu aku menurut jejak langkah mereka pastinya,
Celaka sungguh. Aku tidak mahu dipanah petir.
Lalu aku tinggalkan ruang kamarku.
Dan bila aku kembali semula, aku bisingkan sedikit suaraku.
Bila aku mula solat, aku kuatkan bacaanku.
Setiap kali aku didengarkan dengan suara mereka, aku kuatkan lagi bacaanku, aku panjangkan lagi tilawahku.
Bila aku menulis, ku lagukan zikir Istighfar buat pemecah kesunyian dan menutup peluang mendengar yang tidak sengaja.
Bila aku mahu tidur, aku harap Allah menghijabku dari mendengar perbualan mereka.

Kata Nabi, di antara baiknya Islam seseorang, ialah meninggalkan apa yang tidak bermanfaat baginya.

Moga aku salah seorang yang baik Islamnya. Moga-moga.
((Amin..))

0 comments:

Asaku Asamu

11:40 PM أمانينا 1 Comments

Saya cuba untuk google, apa maksud perkataan 'asa', dek kerana tertanya-tanya apalah maksud tajuk lagu 'Asaku Asamu' nyanyian Starfive ni. Kamus bahasa Indonesia saya sangka asal usulnya.

Rupanya,...

Asa= harap[an]
contoh: Beliau sudah putus asa dalam pekerjaannya itu.

Tidak perasan pula kalimah asa ada sahaja digunakan.

Lagu Setulus Dian, dan Asaku Asamu, dua2 bercerita tentang erti sahabat dan kehidupan bersahabat.
Memang banyak persamaan antara lirik dua lagu ini, memang realiti ciri-ciri persahabatan ceritanya akan sama.

Kehidupan bersahabat yang bermakna, akan melalui suatu jangka masa yang panjang, perkenalan yang lama.
Sangaaaaaatt lama.

Ada masa suka berkunjung, ada masa duka menoreh hati.

Jika tiada asam dan garam, maka tidak layak lagi kita kata inilah sebuah persahabatan sejati.
Jika asyik merindu dan bahagia, tapi tidak teruji dengan calar hati dan kecewa, definisikan kembali persahabatan kita dengannya.

Jika jatuh seorang, tangan seorang lagi dihulur untuk bangun.
Jika seorang bangun dan seorang lagi tidak mahu, tangan tetap dihulur jua.

Persahabatan ini, bermula dengan mempunyai mimpi yang sama.
Menjadi igauan setiap tidur.
Pejam mata mereka, bermimpikan benda yang sama.
Celik mata mereka, sepanjang hari tersemat di dada cita-cita yang sama.
Kadangkala terduduk, hampa, tapi tidak menjadi penamat cerita perjuangan.

Persahabatan yang dinamik, pelbagai ragam dan warna.
Variasi personaliti dan pendapat memang menambahkan pengalaman.
Penuh torehan dan haruman.
Penuh inbox yang membina dan meresahkan.
Namun kaki tetap berdiri. Dan bibir tetap mengucapkan salam rindu dan kasih.
Genggaman tangan tetap tidak dilepaskan. Pelukan erat menyentap kekerasan hati.

Allah. Kau jadi saksi hati-hati ini.
Bersatu dalam ketaatan kepadaMu.
Menegakkan syariatMu dalam kehidupan.
Bimbinglah kami dengan manhaj RabbaniMu.

10/3/12
LS

1 comments:

Sudahkah Kita Tarbiyah?

2:34 AM أمانينا 0 Comments

"Makna Perubahan"
1. Apakah saya telah berubah ?
2. Apakah saya telah memiliki kemampuan mengubah ?
3. Sejauh manakah saya telah merasakan sakitnya perubahan
4. Sejauhmanakah kerelaan saya untuk berubah
Atau perubahan itu tidak terjadi,...baik berubah untuk diri atau menjadi unsur perubah bagi orang lain...... Lalu benarkah Tarbiyah Saya ? Benarkah saya sudah tarbiyah ?


Review

0 comments: