30 November 2012

Decision

9:52 PM 0 Comments

Saat ini
Aku perlu putuskan
Manusia bagaimana yang aku mahu jadi
Pada masa depan
Melayari tahun-tahun terakhir pengajian
Kelak akan bermula realiti hidup
Dunia bagaimana yang mahu aku corakkan

Unta merah
Kediaman mewah
Persalinan mulawwanah
Harta tak sudah membeli belah

Atau

Jejak Abdurrahman bin Auf yang mahu aku teladani
Atau Mus'ab bin Umair
Atau sahabat yang lain

Dan

Pengakhiran bagaimana yang aku mahukan
Aku tak mahu mati tiba-tiba
Tanpa mengimpikan kematian bagaimana yang aku mahukan
Aku tak mahu kematian mendatangiku
Dalam keadaan aku tiada perancangan menghadapinya

Di atas tilam empukkah
Atau di tikar sujud ketika beribadah
Atau di atas perjalanan ketika berdakwah dan jihad
Atau apa
Aku perlu putuskan
Dan berazam
Dan bermimpi
Dan mengimpikannya selalu

الموت في سبيل الله
أسماء أمانينا

Aku perlu putuskan
Memang
Aku masih bacul untuk bermimpi syahid
Tapi aku tahu
Itu cara kematian yang paling mulia
Cuma perlukan jiwa yang jantan
Untuk berani bermimpi tentangnya.

Ya Rabb
Kau Maha Kuat
Kuatkan hati ini
Untuk berani bermimpi.

Agar mimpi yang kuat itu,
Kau anugerahkan bersama realiti.

23 November 2012

Sabar

9:54 PM 0 Comments

Aku,
Belum cukup digelar penyabar,
Masih tiada ketenangan,
Masih ada kegoncangan,
Masih ada keraguan
terhadap janji Tuhan,

Allah... T__T

Demi Allah,
Kalau aku bertindak saat ini,
Infiniti penyesalan akan mendatangiku
Di kemudian hari.

Berhentilah.
Tanamkan sabarmu dahulu.

19 November 2012

Biar malaikat yang baca

6:28 AM 0 Comments

Alangkah indah
Bila para malaikat membacakan padanya kitab,
Amalan-amalan solehnya semasa di dunia,
Sedang dia duduk nikmat di atas dipan-dipan yang empuk,
Menikmati pemandangan indah yang tak terkata cantiknya.

Terzahirlah amal-amalnya,
Yang dia rahsiakan semasa di dunia dahulu,
Agar maqam ikhlas terpelihara selalu.

Dan termaklumlah semua penghuni syurga tentang amal solehnya,
Dan mereka saling bertukar cerita tentang amal soleh mereka semasa di dunia,
Tanpa perlu bimbang terhapus pahala amalan mereka.

Indah.

Alangkah malangnya,
Bila kitabnya dicampak begitu sahaja padanya,
Dan dibiarkannya membaca sendiri kitabnya itu,
Dan hisablah dirimu sendiri, kata Tuhan.

Dahulu dia sering menyebut-nyebut  amalannya di khalayak,
Agar dipuji dan dimuliakan,
Sekarang, silakan sebut kesemua amalan itu,
Lantas dia mencelakakan dirinya sendiri pada hari itu,
Buku apakah ini?!
Segalanya tercatat di sini!!

Alangkah malang,
dipersilakan ke kamar yang panas menggelegak,
Sesal yang tiada patah baliknya.

Sungguh malang.

Rahsiakanlah amal solehmu sedayanya,
Biar malaikat yang membacakannya di syurga nanti.
Dan semua penghuni syurga mendengarnya.

Jangan biar ujub dan riya' mencemarnya.

Jangan.

03 November 2012

Iman

6:20 PM 0 Comments

"Iman",
kata Sayyid Quthb dalam Fi Zilalil Quran,
"Adalah persepsi baru terhadap alam,
apresiasi baru terhadap keindahan,
dan kehidupan di muka bumi, di atas pentas ciptaan Allah, sepanjang siang dan malam.
Dan inilah yang diperbuat keimanan.
Membuka mata dan hati.
Menumbuhkan kepekaan.
Mengurai kejelitaan, keserasian, dan kesempurnaan."