AlQuran untuk kita, tapi kita yang mana satu?

2:52 AM أمانينا 0 Comments

Saya nak share sesuatu. Sesuatu yang saya dapat dalam usrah saya minggu ini. Saya percaya ahli usrah saya yang lain akan share juga apa yang kami dapat minggu ini, dan masing2 ada point kegemaran masing2, dan ini point yang saya gemar. Banyak sangat yang saya suka tapi saya share satu di sini.

Mari kita buka al-Quran, laman ke 67 Mushaf Resm Uthmani, Surah Ali Imran, ayat ke 138.

Mafhum dari ayat ini, saya tuliskan.
Allah berfirman : 
"Inilah (Al-Quran) suatu keterangan yang jelas untuk SEMUA MANUSIA,
dan menjadi petunjuk dan pelajaran bagi ORANG2 YANG BERTAQWA."

Satu view baru bagi saya, bila membaca alQuran, terutamanya pada ayat ini. Tak perasan pula sebelum ini, yang ayat ini ditujukan kepada dua macam golongan.

Satu, untuk ammatun nas, manusia biasa seluruhnya.
Dan kedua, untuk orang2 yang bertaqwa.

Bezanya manusia biasa mendapat faedah dari alQuran, dengan orang2 yang bertaqwa medapat faedah.

Manusia biasa, bila mereka membaca alQuran, apa yang mereka dapat? Mereka akan dapat ilmu. Ilmu, yang menerangkan tentang segala apa yang mereka tak tahu. Dan menjadikan mereka tahu. Penerangan yang sangat jelas. Dan terhenti setakat itu.

Orang2 yang bertaqwa, sudut pandang mereka berbeza. Mereka tidak membaca alQuran untuk mendapatkan ilmu. Hajat mereka kepada alQuran jauh lebih besar daripada manusia2 lain. Mereka membaca dan mempelajari alQuran untuk diikuti dan DIAMALKAN. Kerana itu, bila kita lihat kepada Generasi Al-Quran yang unik, dari kalangan para salafussoleh (3 qurun terbaik : sahabat-tabi'in-tabi' tabi'in), mereka ini tidaklah menghafal alQuran melainkan 10 ayat, kemudian mengamalkannya, kemudian barulah beranjak untuk menghafal 10 ayat seterusnya. Kerana mereka sangat2 faham yang alQuran itu untuk diamalkan, bukan untuk dicedok ilmunya yang luas kemudian menjadi sosok ilmuan terkemuka, menjadi si petah yang tersembur dari mulutnya hujah2 dari ayat alQuran.
Tidak, bukan sebab itu.

Kerana itu, kalamullah di atas menyebut,

"Inilah (Al-Quran) suatu KETERANGAN yang jelas untuk SEMUA MANUSIA,
dan menjadi PETUNJUK dan PELAJARAN bagi ORANG2 YANG BERTAQWA."

Untuk semua manusia, ia menjadi ilmu, penerangan sahaja.
Tapi untuk orang2 bertaqwa, ia menjadi huda dan mau'izoh.
Petunjuk dan Pelajaran.

Jadi, sudah tentu kita mahu tergolong dari kalangan orang bertaqwa bukan?

Jadi, ubahlah cara kita membaca alQuran.
Maksud saya bukan anda mengubah tajwid menjadi berbilang2 harakat. Meng-idgham-kan mana yang ikhfa'.
Tidak, bukan itu.
Ubah niat kita, ubah tujuan kita membaca alQuran.

Hati kita kena hidup, 
untuk takut kepada Allah, 
dan beramal dengan Al-Quran.

Macam masa exam, cuaknya kita tahap tremors dan peripheral cyanosis, dan kita mampu mengingat segala huruf dan muka surat dalam semua buku2 kita, sebab apa? sebab kita TAKUT.

الخوف تجعل عليك طاقة = Ketakutan membuatkan kamu mampu.

Mampu untuk fokus, mampu untuk ingat semuanya. Mampu untuk melakukan apa yang dituntut.


Begitu juga bila kita mahu baca alQuran, hati kita perlu untuk takut. Takut pada Allah. Takut dengan Hari Akhirat. Takut dengan nasib kita di syurga atau neraka.

الخائف هو الذي يفهم القرءان
Orang yang takut, dia lah yang akan memahami alQuran.

Surah Al-An'am, ayat 51.
AlQuran itu, memang akan jadi satu peringatan, untuk orang2 yang takut kepada pertemuannya dengan Allah kelak.
Kalau kita tak takut, kita takkan rasa apa2 bila baca alQuran.
Mari, kita pupuk rasa takut itu kepada Allah.

Takut bukan bermakna pengecut. Dua perkataan ini tidak synchronize bila kita relatekan dengan hubungan kita dengan Allah.
Kita Muslim, kita singa di siang hari, dan Rahib di malam hari.

-Emhoho, LS-

0 comments:

Titik tolak

6:33 AM أمانينا 0 Comments

Tersenyum2 saya membaca blog kak Muharikah. Mungkin saya tidak banyak spend masa bersamanya semasa kedatangan beliau ke bumi Anbiya' ini sewaktu Eid yang lalu, tapi rata2 semua kata2nya sangat valid untuk pendokong2 dakwah di bumi Mesir ini, walaupun tidak sempat bermuayashah bersamanya, kerana masalah yang kita hadapi sama sahaja.

Saya pernah tertanya2, bagaimana ukhti sekian2 mampu berkawan dengan begitu ramai orang, dan menumpahkan kasih sayangnya kepada ramai orang, dalam keadaan saya melihat semua orang yang ditumpahkan kasih sayangnya itu, masing2 kelihatan istimewa setiap masa. Saya pernah tertanya2, bagaimana dia mampu untuk berkongsi cinta, dengan begitu ramai orang? Tidak penatkah kena layan kerenah ramai orang? Bagaimana dia memaksimakan cintanya kepada setiap orang yang didekatinya itu? Saya cuba meletakkan diri saya pada kedudukannya dan saya pula yang rasa lelah, sedangkan saya tidak berbuat apa2 pun. sekadar letak kaki sendiri pada kasutnya. :D

Dan ketika ini baru saya tersedar, yang setiap individu ada cara masing2 untuk menumpahkan kasih sayang mereka. Ada yang melalui perbualan mesra melalui lisan, ada yang melalui tulisan, ym, fb, dan sebagainya.
Berbagai cara untuk kita menembus kepompong privasi mad'u2 kita.

Bukalah hati dia dahulu pada Islam, bukakan hati dia untuk kamu terlebh dahulu. Sebelum hati dia terbuka buat kamu, bukalah hati kamu untuk dia dahulu.
Dan cara kamu dapat buka hati kamu untuk dia, adalah dengan kamu membuka hatimu untuk Allah dahulu.
Dan kamu penuhi dirimu dengan cinta kepada Allah.
Orang yang mencintai ALlah, Allah akan membukakan dan meluaskan hatinya untuk mencintai makhluk yang lain.
Hatinya akan sangatttttttttttttttttttttt luas untuk diberikan kepada semua manusia. Sehingga tidak pernah habis air mata cintanya itu untuk manusia.
itu kerana, dia telah mendapat cintanya dari ALlah, dan hatinya teramat mencintai Allah.
ن الذين أمنوا وعملوا الصالحات سيجعل لهم الرحمن ودا
“Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal sholeh Allah yang Maha pengasih akan menjadikan untuk mereka kasih-sayang” ( Maryam :4)

 Saya tahu di mana silapnya saya. Saya belum memenuhi diri saya dengan cinta kepada Allah. Tapi saya positif untuk ke arah itu. Saya tidak akan menyalahkan sesiapa, saya tidak akan menyalahkan murobbi saya kalau saya mahu menggunakan hujah yang saya dan rakan2 tidak cukup bahan tarbawi.
Al-Quran itu sudah ada. As-sunnah sudah terbentang semuanya. Manhaj yang asli sudah ada di depan mata saya. Dan internet begitu hebat untuk kita korek segala sumber, yang sahih, untuk kita pelajari. Benar, banyak sungguh alasan yang boleh kita cipta, kalau kita mahu melambatkan diri kita dalam tarbiyah dan dakwah ini, tapi saya percaya kita semua tak mahu berlambat2 dalam mendidik dan mengislah diri kita, sebab kita mahu termasuk dalam kategori orang2 yang berlumba2, berlumba2 untuk ke syurga. Biar serba kekurangan, tapi itu bukan alasan kita untuk melambatkan diri kita, apatah lagi melambatkan perkembangan tarbiyah anak usrah kita.


terima kasih kak, saya paling suka ayat ini.

Berkongsilah walaupun sebaris ayat!
Walau sebaris ayat!
Kamu takkan tahu manakah satu baris ayat yang akan mengubah kehidupan orang lain!

Dan sebab itu saya menulis di tengah malam ini, dengan senyum girang, tanpa rasa terpaksa menulis, atau tersaiko oleh kata2 adik2 yang bertanya2 bila mahu update blog. walaupun terlalu banyak rasanya yang mahu dikongsi, tapi biarlah satu demi satu. biarpun sebaris ayat.

:D

Saya,
-yang memerlukan Allah-


0 comments: