13 October 2011

Titik tolak

Tersenyum2 saya membaca blog kak Muharikah. Mungkin saya tidak banyak spend masa bersamanya semasa kedatangan beliau ke bumi Anbiya' ini sewaktu Eid yang lalu, tapi rata2 semua kata2nya sangat valid untuk pendokong2 dakwah di bumi Mesir ini, walaupun tidak sempat bermuayashah bersamanya, kerana masalah yang kita hadapi sama sahaja.

Saya pernah tertanya2, bagaimana ukhti sekian2 mampu berkawan dengan begitu ramai orang, dan menumpahkan kasih sayangnya kepada ramai orang, dalam keadaan saya melihat semua orang yang ditumpahkan kasih sayangnya itu, masing2 kelihatan istimewa setiap masa. Saya pernah tertanya2, bagaimana dia mampu untuk berkongsi cinta, dengan begitu ramai orang? Tidak penatkah kena layan kerenah ramai orang? Bagaimana dia memaksimakan cintanya kepada setiap orang yang didekatinya itu? Saya cuba meletakkan diri saya pada kedudukannya dan saya pula yang rasa lelah, sedangkan saya tidak berbuat apa2 pun. sekadar letak kaki sendiri pada kasutnya. :D

Dan ketika ini baru saya tersedar, yang setiap individu ada cara masing2 untuk menumpahkan kasih sayang mereka. Ada yang melalui perbualan mesra melalui lisan, ada yang melalui tulisan, ym, fb, dan sebagainya.
Berbagai cara untuk kita menembus kepompong privasi mad'u2 kita.

Bukalah hati dia dahulu pada Islam, bukakan hati dia untuk kamu terlebh dahulu. Sebelum hati dia terbuka buat kamu, bukalah hati kamu untuk dia dahulu.
Dan cara kamu dapat buka hati kamu untuk dia, adalah dengan kamu membuka hatimu untuk Allah dahulu.
Dan kamu penuhi dirimu dengan cinta kepada Allah.
Orang yang mencintai ALlah, Allah akan membukakan dan meluaskan hatinya untuk mencintai makhluk yang lain.
Hatinya akan sangatttttttttttttttttttttt luas untuk diberikan kepada semua manusia. Sehingga tidak pernah habis air mata cintanya itu untuk manusia.
itu kerana, dia telah mendapat cintanya dari ALlah, dan hatinya teramat mencintai Allah.
ن الذين أمنوا وعملوا الصالحات سيجعل لهم الرحمن ودا
“Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal sholeh Allah yang Maha pengasih akan menjadikan untuk mereka kasih-sayang” ( Maryam :4)

 Saya tahu di mana silapnya saya. Saya belum memenuhi diri saya dengan cinta kepada Allah. Tapi saya positif untuk ke arah itu. Saya tidak akan menyalahkan sesiapa, saya tidak akan menyalahkan murobbi saya kalau saya mahu menggunakan hujah yang saya dan rakan2 tidak cukup bahan tarbawi.
Al-Quran itu sudah ada. As-sunnah sudah terbentang semuanya. Manhaj yang asli sudah ada di depan mata saya. Dan internet begitu hebat untuk kita korek segala sumber, yang sahih, untuk kita pelajari. Benar, banyak sungguh alasan yang boleh kita cipta, kalau kita mahu melambatkan diri kita dalam tarbiyah dan dakwah ini, tapi saya percaya kita semua tak mahu berlambat2 dalam mendidik dan mengislah diri kita, sebab kita mahu termasuk dalam kategori orang2 yang berlumba2, berlumba2 untuk ke syurga. Biar serba kekurangan, tapi itu bukan alasan kita untuk melambatkan diri kita, apatah lagi melambatkan perkembangan tarbiyah anak usrah kita.


terima kasih kak, saya paling suka ayat ini.

Berkongsilah walaupun sebaris ayat!
Walau sebaris ayat!
Kamu takkan tahu manakah satu baris ayat yang akan mengubah kehidupan orang lain!

Dan sebab itu saya menulis di tengah malam ini, dengan senyum girang, tanpa rasa terpaksa menulis, atau tersaiko oleh kata2 adik2 yang bertanya2 bila mahu update blog. walaupun terlalu banyak rasanya yang mahu dikongsi, tapi biarlah satu demi satu. biarpun sebaris ayat.

:D

Saya,
-yang memerlukan Allah-


No comments: