28 October 2010

22 October 2010

Putus Asa

12:31 PM 0 Comments

Terdapat 3 perkara yang menyekat seseorang daripada mendaki tangga kejayaan; jahil, sakit dan putus asa.

Ubat bagi jahil adalah menuntut ilmu, manakala ubat bagi sakit ialah mendapatkan rawatan doktor. Hanya putus asa yang perlu diubati oleh individu yang menderitainya sendiri dengan melawan unsur negatif dalam dirinya dengan aza yang kuat dan tawakal kepada Allah.

Sifat putus asa perlu ditewaskan dengan beberapa langkah berikut:

1. Tawakal dengan sepenuh hati.

2. Yakin dengan janji Allah dan redha dengan segala ketentuannya.

3. Strong will (semangat juang yang tinggi).

4. Jangan fikir kesusahan akan berpanjangan kerana ia akan menyubur sifat putus asa.

5. Ingatlah bahawa Allah mempunyai satu sifat yang harus iaitu harus melakukan apa sahaja. Oleh sebab itu, kita sebagai hamba tidak layak merasa putus asa atas apa jua ketetapan Allah untuk kita kerana Allah Maha Mengetahui dan Maha Adil dalam setiap perancangan-Nya.

6. Putus asa bukan jalan keluar daripada sebarang masalah.

 

sumber: Majalah Solusi

21 October 2010

16 October 2010

Waktu

10:50 PM 0 Comments
Al-Hasan al-Basri berkata:

- Wahai anak Adam! Sesungguhnya dirimu adalah hari-hari yang engkau lalui. Apabila berlalu satu hari maka berlalulah sebahagian daripada dirimu!- Wahai anak Adam! Siangmu itu adalah tetamumu. Maka berbuat baiklah kepadanya kerana sekiranya engkau berbuat baik kepadanya, ia pergi meninggalkanmu dalam keadaan ia memujimu. Dan sekiranya engkau berbuat jahat kepadanya, ia pergi meninggalkanmu dalam keadaan ia mencelamu. Begitulah juga halnya dengan malammu.- Dunia ini hanya ada tiga hari sahaja: semalam, esok dan hari ini. Adapun semalam, maka ia telah pergi membawa apa yang ada di dalamnya. Esok pula, mungkin engkau tidak sempat menyusulinya. Dan hari ini, itulah untukmu. Maka beramallah pada hari ini.

Ibn Mas’ud berkata:
- Tidak ada perkara yang paling aku sesali seperti mana aku menyesal apabila tenggelamnya matahari yang menandakan kian berkurang umurku sedang amalku tidak bertambah pada hari itu.

Ibn al-Qayyim berkata:
- Membuang waktu lebih bahaya daripada kematian kerana engkau membuang waktu akan menyebabkan engkau terputus hubungan dengan Allah dan hari akhirat, sedangkan kematian memutuskan hubungan engkau dengan dunia dan isinya.

As-Sirri bin Muflis berkata:
- Jika engkau bersedih kerana berkurangnya hartamu, maka sewajarnya kamu menangis kerana berlurangnya usiamu.




p/s: 3 minggu lagi round commed akan tamat.

09 October 2010

langit

6:53 AM 1 Comments
bila lihat langit yang luas, terasa 'blur'.
kerana melihat sesuatu yang tak ada penghujungnya.
tiada titik fokus sebagaimana bila melihat objek yang dekat.
kosong dan 'plain'.
namun tetap rasa best dan kerdil dengan makhluk Allah yang lain.
kita berlainan bentuk, tapi Tuhan kita tetap satu.
Allah.

subhanallah..