22 November 2008

sabar vs mengeluh

4:19 AM 3 Comments
buat pertame2nye kalam sye kt posting dgn tone bloggers.hua..antare masalh utama nak mulakan posting terawal nih, masalah kata ganti nama diri. saye? i? ana? aku?(kasar la plak)patik? beta?(marah sultan kang) =O

akhirnye, saye juge yg dipilih..selesai 1 masalah..=)

hr nh,mmg bz gile..sibuk mengundi utk election MT perubatan, smpi xsempat bsiap g klas Quran mggu nih!!(pjalanan g nadi sikah agk lame-kalo smpi pon sekejap je dpt blaja) sian Thi,g sorg2..xpek2..next week ak siap awal..yeah!! XD

dan kesian jugak kt dk2 beit al-cis cake nih..kerna sye masak lame sgt..sbb ambk mase lame sgt nk potg n rebus cili kering..(xpe la..korg jugak yg tukg habiskan cili tuh nnt..=) arigatou em!) *nod nod*

bru je hbs masak,Gugu(anak Mama) dtg buzz umah ktrg..rupenye Abla(mu3allimah) yg ktrg nk dtg utk ajar ktrg Ammiah(arb lahjah mesir)...ustzh Amal Muhammad Siddiq namenye..Mama pon dtg skali..(klaka la Mama! xD) belajar-bljr-bljr,tamat..weng3~

bukak la fs kejap, so ade messge masuk..n today ni la bnde yg dpt sye share ngn sume..slmt beramal!!

Pd zmn dhulu ad seorg yg b'nama Abul Hassan yg pgi hji di Baitul Hrm. Di wktu tawaf tiba2 dia mlihat seorg wanita yg b'sinar & berseri wajahnya.
"Demi Allah, belum pernah aku melihat wajah secantik dan secerah wanita itu, tidak lain kerana itu pasti kerana tidak pernah risau dan bersedih hati."

Tiba-tiba wanita itu mendengar ucapan Abul Hassan lalu ia bertanya, "Apakah katamu hai saudaraku? Demi Allah aku tetap terbelenggu oleh perasaan dukacita dan luka hati kerana risau, dan seorang pun yang menyekutuinya aku dalam hal ini."
Abu Hassan bertanya, "Bagaimana hal yang merisaukanmu?"
Wanita itu menjawab, "Pada suatu hari ketika suamiku sedang menyembelih kambing korban, dan pada aku mempunyai dua orang anak yang sudah boleh bermain dan yang satu masih menyusu, dan ketika aku bangun untuk membuat makanan, tiba-tiba anakku yang agak besar berkata pada adiknya, "Hai adikku, sukakah aku tunjukkan padamu bagaimana ayah menyembelih kambing ?"
Jawab adiknya, "Baiklah kalau begitu," Lalu disuruh adiknya baring dan disembelihkannya leher adiknya itu.

Kemudian dia merasa ketakutan setelah melihat darah memancut keluar dan lari ke bukit yang mana di sana ia dimakan oleh serigala, lalu ayahnya pergi mencari anaknya itu sehingga mati kehausan.
Dan ketika aku letakkan bayiku untuk keluar mencari suamiku, tiba-tiba bayiku merangkak menuju ke periuk yang berisi air panas, ditariknya periuk tersebut dan tumpahlah air panas terkena ke badannya habis melecur kulit badannya.
Berita ini terdengar kepada anakku yang telah berkahwin dan tinggal di daerah lain, maka ia jatuh pengsan hingga sampai menuju ajalnya. Dan kini aku tinggal sebatang kara di antara mereka semua."

Lalu Abul Hassan bertanya, "Bagaimanakah kesabaranmu menghadapi semua musibah yang sangat hebat itu?"
Wanita itu menjawab, "Tiada seorang pun yang dapat membezakan antara sabar dengan mengeluh melainkan ia menemukan di antara keduanya ada jalan yang berbeza. Adapun sabar dengan memperbaiki yang lahir, maka hal itu baik dan terpuji akibatnya. Dan adapun mengeluh, maka orangnya tidak mendapat ganti yakni sia-sia belaka."

Demikianlah cerita di atas, satu cerita yang dapat dijadikan tauladan di mana kesabaran sangat digalakkan oleh agama dan harus dimiliki oleh setiap orang yang mengaku beriman kepada Allah dalam setiap terkena musibah dan dugaan dari Allah.
Kerana itu Rasulullah s.a.w bersabda dalam firman Allah dalam sebuah hadith Qudsi: "Tidak ada balasan bagi hamba-Ku yang Mukmin, jika Aku ambil kekasihnya dari ahli dunia kemudian ia sabar, melainkan syurga baginya."

Begitu juga mengeluh. Perbuatan ini sangat dikutuk oleh agama. Kerana itu Rasulullah s.a.w bersabda: "Tiga macam daripada tanda kekafiran terhadap Allah, merobek baju, mengeluh dan menghina nasab orang."
Dan sabdanya pula, "Mengeluh itu termasuk kebiasaan Jahiliyyah, dan orang yang mengeluh, jika ia mati sebelum taubat, maka Allah akan memotongnya bagi pakaian dari wap api neraka." (Riwayat oleh Imam Majah)
Semoga kita dijadikan sebagai hamba Tuhan yang sabar dalam menghadapi segala musibah.
Qala Allah: "Ya ayyuhallazeena aamanu Isbiru wa Saabiru wa Raabitu wa AttaquLlah.....(ila akhir)

20 November 2008

kembali

7:04 AM 3 Comments
harapan dari setiap insan
kesenangan serta ketenangan
menjalani hidup ini tanpa ada cobaan
*sayang harapan itu tak pasti
karna cobaan akan terjadi
tuk menguji sabar diri
dan ketakwaan....

bridge:

akankah kita tetap tegar
menjalaninya dgn keikhlasan
ataukah terjerumus kedalam keputus asaan

reff:

katakanlah kami ini adalah milikNya allah
yg akan kembali kepadanya
kapan dan dimana saja
dan berdoalah mohon ampunan
dari semua kesalahan
agar mendapat keredhaan dan pertolongan...

(kembali ke: * bridge reff)

Dalam ujian.......

i'm wishing u,to be tough enough, jgn putus asa, kuat semangat, n bring back a super-duper brand new U when u r here soon..
wherever u are..igt that someOne are really n always watching u.. loving u n hoping for u to kembali to Him
n hargailah..
innallaha ma3ana..believe that..
waiting for u!

u can do it!

igt ak pesan tu..
mati tu pasti..hidup ni satu kemungkinan..
sgt2 rugi kalau kite sebagai manusia mengorbankan satu kepastian demi satu kemungkinan..
hidup utk prepare utk masuk alam akhirat..
jgn lupe tujuan hidup..
xlame kite hidup..ganbate-ne!!